Saturday, August 22, 2009

Ulasan buku: Hafalan Solat Delisa

Delisa anak perempuan yang bermata hijau, bening, dan umurnya baru mencecah lima tahun. Dia hidup dalam keluarga yang sentiasa membuatnya tersenyum ceria. Dalam suasana keluarganya yang sebegitu, dia cuba menghafal bacaan dalam solat dengan bantuan ibu dan kakaknya.

Namun Tuhan lebih tahu apa yang lebih baik untuk HambaNya. Tsunami datang melumatkan senyuman pada wajah Delisa. Tsunami mengambil segala-galanya, keluarga juga kaki kecilnya. Yang tersisa, hanya dia dan ayahnya, dan dalam keadaan sebegitu apakah Delisa mampu tetap tersenyum seperti dahulu dan menyudahkan hafalanya?

Begitulah sinopsis buku 'Hafalan Solat Delisa' karangan Tere Liye ini. Satu kisah anak kecil yang berusaha bersungguh-sungguh menghafal bacaan di dalam solat. Berlatar belakangkan suasana kejadian tsunami, buku ini bisa mengalirkan airmata siapa sahaja yang membacanya.

Dikarang dengan penuh buaian emosi melalui hari-hari indah keluarga bahagia Delisa berumah ditepi pantai yang berayahkan seorang pekerja pelantar minyak. Dipertengahan kisah, kita akan dilambung suasana amukan tsunami yang menghempas siapa dan apa saja lantaran ganasnya menerjah ke daratan.

Di akhiran pula, airmata kita akan menitis tanpa dipaksa akibat kasihan akan nasib si kecil.

Berjayakah Delisa menghafal bacaan solatnya? Bagaimana dengan nasib keluarga serta ayahnya? Apakah yang terjadi selepas amukan tsunami mulai reda?

Ikuti kisah anak kecil ini dengan mendapatkan buku 'Hafalan Solat Delisa' hari ini.

"Buku yang indah ditulis dalam kesedaran ibadah. Buku yang mengajak kita mencintai kehidupan, juga kematian, mencintai anugerah juga musibah, dan mencintai indahnya hidayah." - Habiburrahman El Shirazy (Penulis best seller Ayat-ayat Cinta)

1 comment:

Cik Dila said...

saya dah baca buku ni.memang menitis air mata tanpa saya sedar.betul2 menginsafkan.betul2 dapat merasai ketabahan hati Delisa dan petuhnya dia pada tuhan yang satu.

Followers

Video ajijoi

Loading...