Saturday, April 10, 2010

Apa perlunya diroboh Pasar Gunung Rapat?

IPOH 10 APRIL: Persoalan yang bermain di kepala setiap peniaga di Pasar Gunung Rapat dan masih belum terjawab sehingga hari ini adalah apa perlunya pasar tempat mereka mencari rezeki selama ini dirobohkan?

Dan persoalan itu jugalah yang membuatkan mereka semuanya membantah projek perobohan pasar tersebut kerana bimbangkan masa depan mereka yang gelap jika projek ini diteruskan juga. Tiga tahun bukanlah satu jangka masa yang singkat untuk mereka mencuba nasib di tempat yang baru yang sehingga kini belum dapat ditentukan oleh pihak yang berkuasa.

Tetapi permasalahan yang lebih besar lagi ialah pasar yang masih tegap dan mantap itu tidak sepatutnya dirobohkan dengan pembaziran yang dianggarkan sebanyak RM6 juta.

Rata-rata peniaga di situ bersetuju jika pasar mereka dibaikpulih sahaja di mana yang perlu tanpa belanja yang besar dan membazir.

Daripada 180 peniaga di Pasar Gunung Rapat itu, 121 orang telahpun menandatangani petisyen membantah perobohan pasar mereka. Apakah suara majoriti peniaga-peniaga ini tiada nilainya kepada pihak MBI (Majlis Bandaraya Ipoh) yang beriya-iya benar ingin merobohkan pasar tersebut tanpa apa-apa rundingan langsung dengan para peniaga.

Manakala seramai 2000 tandatangan pengunjung pasar telah dapat dikumpulkan dalam masa hanya dua hari sahaja kerana mereka juga membantah perobohan pasar tempat kunjungan biasa mereka membeli keperluan harian.

Saya sempat meninjau keadaan pasar tersebut petang semalam untuk melihat sendiri apakah luahan para peniaga itu ada asasnya. Mari bersama-sama kita lihat dan fikir dengan akal fikiran yang terbuka akan luahan dan bantahan mereka itu.

Masih tegap dan utuh

Keadaan keseluruhan struktur pasar ternyata masih tegap dan utuh. Tiada tanda-tanda uzur yang amat memerlukan perubahan dan pembaharuan kelihatan di mana-mana.

Para peniaga langsung tiada rasa risau akan keselamatan mereka sepanjang berniaga di sini. Mereka yang telah berpuluh tahun berniaga di sini belum ada yang mahukan pasar mereka ini dirobohkan.

Meja-meja batu yang menjadi tempat mereka berniaga ikan juga masih elok dan tegap. Semuanya dalam keadaan teratur dan kemas.

Ketegapan struktur pasar ini lebih diyakini lagi apabila ditinjau kepada besi yang menjadi tiang kepada setiap sendi pasar. Mari kita amati dengan lebih dekat lagi.

Besi-besi ini bukanlah besi biasa sepertimana tempat-tempat lain. Tertera catatan timbul bertulis Great Britain yang membawa makna ianya semua adalah besi buatan daripada negara Britain dan di bawa ke sini bertahun-tahun yang lalu. Ketegapan buatannya tidak perlu diragui dan ternyata telah terbukti selama ini.

Baru diperbaharui setahun lebih

Disetiap sudut pasar ini dapat diperhatikan tanda-tanda penambahbaikan dan pembaharuan yang dikatakan telah dilakukan oleh pihak MBI lebih setahun yang lalu.

Atap baru yang menyambung bahagian jualan ikan dengan bahagian jualan sayuran yang dapat dilihat sebagai bahan yang masih baru.

Atap sambungan dibahagian penjual kuih dan surat khabar.

Kontraktor yang menjalankan tugasan pemasangan atap yang baru tidak membuang rangka atap yang lama. Bagaimana pembayaran boleh dilakukan kepada kontraktor tersebut jika kerja yang dijalankan tidak sempurna. Apakah tiada wakil daripada MBI yang datang melawat kerja-kerja kontaktor tersebut sebelum pembayaran dibuat?

Ini pula bahagian paling tepi pasar yang disambungkan atap dan lantai simen yang baru.

Dimana cacat-celanya pemandangan ini sehingga mahu dirobohkan?

Lantai dan atap yang disambungkan daripada tempat perniagaan daging babi.

Lihat sahaja lantai jubin dan meja makan yang baru lagi ini. Perlukah dibuang begitu sahaja?

Jelas kelihatan kemasan lantai dan keselesaan pengguna di sini.


Tandas awam yang juga masih baru dan tegap. Perlukah dirobohkan?

Masalah penyelenggaraan

Masalah utama di Pasar Gunung Rapat ini sebenarnya adalah penyelenggaraan yang tidak berfungsi dengan baik oleh pihak MBI.

Bayangkan, hanya tiga orang pekerja MBI sahaja yang ditempatkan di pasar yang sebesar ini untuk menjalankan kerja-kerja mencuci dan mengutip sampah di sini.

Mesin tekanan air yang biasa digunakan untuk mencuci longkang pula telah hampir 2 tahun rosak dan masih tiada sebarang tindakan daripada pihak MBI walaupun para peniaga telah lama membuat beberapa aduan terhadap perkara tersebut.

Inilah akibatnya, saksikan...

Longkang yang kotor dan tersumbat

Tiada pengaliran air di sesetengah tempat

Longkang dipenuhi dengan bulu-bulu ayam

Longkang dibahagian belakang pasar juga tidak diuruskan

Tempat simpanan barangan MBI yang begitu uzur dan daif.

Pembaikan yang minima

Para peniaga di sini mengatakan bahawa pembaikan yang diperlukan di pasar ini di tahap minima sahaja tanpa perlu berbelanja besar sehingga RM6 juta.

Antara perkara yang perlu diperbaiki adalah lantai dibeberapa tempat yang telah pecah dan berlubang akibat takungan air yang begitu lama dan tidak diselenggara dengan baik.

Contohnya seperti dibawah ini:-



Peniaga Melayu disebelah tempat babi


Mengikut pelan pasar yang baru, konsep 1Malaysia dikatakan menjadi tema utamanya.

Oleh yang demikian, peniaga-peniaga Melayu beragama Islam yang menjual kuih-muih dan ikan akan ditempatkan bersebelahan dengan peniaga-peniaga babi.

Walaupun dipisahkan oleh dinding, dapatkah anda bayangkan bagaimana keadaan mereka nanti?

Dilema ini disuarakan sendiri oleh peniaga tersebut kepada saya semalam. Kata peniaga ikan keli ini, namanya telah diletakkan betul-betul disebelah dinding tempat menjual babi.

Contohnya seperti dibawah ini:-

Dapatkah anda bayangkan jika meja-meja jualan yang berwarna biru dan merah ini diduduki oleh peniaga-peniaga Melayu Islam yang betul-betul disebelah tempat menjual daging babi (di sebalik dinding itu)?

Siapakah yang mahu ke tempat jualan mereka yang bersebelahan dengan tempat menjual daging babi? 1Malaysia-kah ini?

Penghuni gelap

Di pasar ini juga terdapat 'penghuni gelap' yang mendiami pasar apabila tiada aktiviti penjualan yang berlangsung.

Mereka ini adalah penagih-penagih dadah yang menjadikan tempat jualan babi sebagai tempat persembunyian mereka untuk melepaskan gian.

Menurut pelan pasar yang baru, tempat meletak kereta bawah tanah akan dibina. Ini bermakna, satu 'syurga' baru kepada penghuni gelap ini menjalankan aktiviti harian mereka.

Dan terjaminkah keselamatan para pengunjung pasar yang menggunakan tempat letak kereta bawah tanah di sini nanti dengan kehadiran ramai penghuni gelap ini?

Jawapan kepada soalan tersebut ada pada MBI dengan merujuk situasi tempat letak kereta bawah tanah di bangunan Pasar Besar Ipoh (Super Kinta).

Seorang 'penghuni gelap' yang aksinya sempat dirakam di dalam tempat jualan babi yang lengang pada waktu petang.

Jangan mempertaruhkan nasib peniaga

Para peniaga di sini begitu mengharapkan kewarasan daripada pihak MBI dan Datuk Bandar terutamanya dalam membuat keputusan untuk merobohkan pasar yang masih elok dan tegap ini. Nasib mereka dan keluarga jangan dipertaruhkan hanya kerana tarikan wang sejumlah RM6 juta itu.

Perbincangan dua hala yang lebih tersusun dan lanjut perlu diadakan dengan kadar segera oleh pihak Datuk Bandar yang mewakili MBI dengan para peniaga di sini sebelum projek perobohan yang dijangkakan pada bulan Mei ini.

Peniaga sayuran ini membantah sekeras-kerasnya projek perobohan
pasar yang hanya merugikan banyak pihak.

Kekalkan Pasar Gunung Rapat dengan keadaan yang asal dan
jimatkan wang rakyat daripada pembaziran yang tidak perlu

1 comment:

baginda® said...

bro meh chek poll blog ambo

Followers

Video ajijoi

Loading...