Thursday, July 30, 2009

Umno/BN celarukan akidah Islam

Setiap tahun, pada hari dan tarikh tertentu, patung besar di Taman Tasik Perdana, berhampiran bangunan Dewan Rakyat, akan menerima jambangan bunga untuk mengenang jasa patung-patung yang telah berjuang untuk negara. Setiap kali tiba pelawat rasmi kerajaan, patung-patung itu akan menerima jambangan bunga penghormatan. Walaupun perbuatan itu janggal, tidak pernah dilakukan oleh orang Melayu dan ditolak bulat-bulat oleh Islam sebagai amalan syirik, namun kerana sudah dibudayakan, nampaknya sudah diterima rakyat. Kata orang yang tahu, sudah ada fatwa mengharamkan perbuatan itu, tetapi masih diteruskan kerana menghormati patung adalah sebahagian daripada budaya rakyat Malaysia.

Adakah ini cocok dengan One Malaysia yang oleh seorang ustaz tentera yang jadi menteri dikatakan telah berfatwa memang One Malaysia itu cocok dengan Islam, ertinya mengikut ustaz ini One Malaysia itu serasi dengan Islam? Baik-baik bagi fatwa, tuan ustaz, supaya ustaz tidak keliru. Kami yang jahil tak mengapa kerana ramai tok guru yang boleh kami tanya fatwanya yang betul. Kalau ikut kata seorang tok guru, perbuatan tunduk hormat kepada patung di Tugu Negara itu samalah dengan Firaun menyembah patung-patungnya. Cuma bezanya yang disembah Firaun itu patung anjing, kucing, sphinx (berkepala Singa), dan lain-lain yang dianggap mulia oleh Firaun. Pendahuluan ini penting kerana ada kaitannya dengan cerita berikutnya.

Membangkitkan penyembahan patung di Tugu Negara. Perbuatan itu tidak syirik bagi mereka kerana dibenarkan oleh Perlembagaan Malaysia dan kerajaan sendiri sudah berbelanja banyak berhubung penyembahan patung di Tugu Negara itu. Sebenarnya orang tidak sedar, di bawah slogan One Malaysia, memberi penghormatan kepada pahlawan negara yang banyak berjasa itu merupakan salah satu amalan penting negara, oleh itu Tugu Negara bukan patung yang disembah, tetapi hanya batu-batu yang diukir berwajah manusia sedang mempertahankan Negara

Kata kerajaan, rakyat sudah terima amalan itu sebagai amalan yang digalakkan dalam Rukunegara, oleh itu tidak timbul soal syirik atau tidak. Tidakkah dalam One Malaysia yang membenarkan perbuatan itu, meletakkan Perlembagaan Negara sebagai undang-undang tertinggi negara? Kata mereka, termasuk para mufti mereka, Rukunegara dan Perlembagaan Negara adalah lambang kekuatan One Malaysia, yang telah menerima kedudukan Islam sebagai agama orang Islam yang mendapat simpati kerajaan, oleh itu ditulis dalam Perlembagaan Malaysia bahawa “Islam adalah agama rasmi Malaysia

Adapun membina tugu dan tunduk hormat kepada patung manusia yang tidak pun berwajah Melayu adalah amalan Malaysia dan sesuai dengan semangat One Malaysia yang mengikut fatwa ustaz menteri sesuai pula dengan Islam, yakni One Malaysia itu, yang menerima dengan baik pemujaan tugu dan amalan tunduk hormat kepada patung itu adalah sesuai dengan Islam dan telah pun dipraktikkan oleh Islam sejak sekian lama menurut pandangan ustaz menteri. Itulah ajaran para pemimpin UMNO yang telah memerintah Malaysia selama 52 tahun. Ada lagi satu persoalan yang kita persoalkan ragui dan inginkan jawapan, mengapa UMNO/BN masih sembah tugu,beranak pinakkan rasuah kroni dalam UMNO/BN, tangkapan dibawah ISA dan tumbangkan kerajaan PR Perak, semua yang disebutkan ini sangat zalim dan terpesong jauh dari akidah serta Agama.

Satu terjahan persoalan yang hendak dilontarkan pada mufti kerajaan umno/bn dan ulama’ serta ustaz yang berkepentingan serta penakut dalam umno/bn ,MENGAPAKAH isu sure heboh di Perak yang masih berterusan dibawah kerajaan haram UMNO/BN Perak masih segar diteruskan tidak ditegur mufti dengan alasan, dia tidak tahu-menhu akan konsert sure heboh tersebut (satu pembohongan yang jelas dari seorang mufti), dan terbaru isu isteri Perdana Menteri Malaysia rosmah yang baru sahaja balik dari bumi mulia Mekah dengan mengerjakan umrah namun apabila balik ke Malaysia masih lagi menjaja auratnya sana sini, tudung dan aurat hanya dipakai dan dijaga semasa di Mekah sahaja, bukankah ini fahaman sekular yang sedang menyaluti pegangan hidup perdana menteri malaysia dan isterinya, mana perginya mufti umno dan ulama’ berkepentingan dalam umno yang fatwa mereka ditunggu oleh rakyat?

UMNO-BN diingatkan jangan putar belitkan fakta dan pergunakan Agama untuk kepentingan politik. Jika tidak faham Agama jangan berbincang soalnya dan berdusta tetapi belajar dan bertaubatlah. -

Mohd Hafez Sabri

(Coordinate Institute of Critical Youth)

No comments:

Followers

Video ajijoi

Loading...