Tuesday, January 21, 2014

Warga teraniaya di Sweden perlu kita selamatkan

Sekarang sudah heboh satu Malaysia kisah Pn Shalwati dan suami ditahan di Sweden atas tuduhan memukul anaknya kerana tak solat.

Kebetulannya Pn Shalwati yg kami panggil Shal adalah rakan satu Universiti saya dan isteri sewaktu kami sama-sama menuntut di University of the Pacific, Stockton California, Amerika Syarikat dulu.

Benda ini kecik aje sebenarnya, pukul sedikit kat tangan tak solat budak2 biasa lah.

Yg jadi masalahnya ini di negara Sweden. Org mungkin kata ini isu org Kapiaq Kristian org Barat anti Islam, tapi tak ada kena mengena sebenarnya. 
Shal dan keluarga terperangkap dalam sistem social enterprise di Sweden yg menjadikan foster parents (keluarga angkat) dan orphanage home (rumah anak yatim) sebagai bisness dlm sebuah  kisah perniagaan enterprise yg besar.

Rantaian "bisness" mereka ini begitu besar dan melebar dari atas ke bawah yg mewujudkan beribu2 peluang pekerjaan dan subsidi kerajaan yg lumayan.

Dlm keadaan rakyat Sweden yg hanya punyai anak sekitar dua orang satu keluarga, adalah sukar mencari anak2 yatim utk di "feed" ataupun disuapkan kepada bisness social enterprise ini.

Tanpa anak2 angkat ini, maka beribu2 peluang pekerjaan untuk pekerja kebajikan dan sistem subsidy sosial ini akan ranap dan pupus; lantas mereka mensasarkan keluarga2 asing/immigrant dari luar yg datang menetap di Sweden seperti dlm satu kes keluarga dari Afrika yg anaknya ditoreh sedikit wajahnya kerana adat. Tak pasti mcm mana kes sebenar, tapi menurut sumber akhir sekali mak ayah boleh balik ke negara asal, tapi anak2 diambil. 

Mcm tu juga dgn satu kes yg melibatkan keluarga Russia, diberitakan anak2 juga diambil.

Menyedari tentang perkara ini dan khuatir anak2 Shal juga berakhir dengan nasib yg serupa, saya atas kapasiti sebagai seorang individu yg punyai anak-anak sebaya anak2 Shal memohon campur tangan semua pihak2 yg prihatin, agar dapat berbuat sesuatu dan membawa pulang anak-anak mereka ke bumi Malaysia ini seberapa segera.

Akidah anak-anak ini sedang berada dalam taruhan.

Terima Kasih

Mohd Monier Bin Mat Din
Bekas 
Presiden Persatuan Mahasiswa/i Malaysia.
University of the Pacific,
Stockton. California. USA.

*Satu bingkisan prihatin anak bangsa kita yang berada di luar negara yang perlu kita semua ambil tahu dan lakukan apa yang termampu untuk membantu. 

Ini bukanlah kisah politik, kisah hak kebebasan ataupun kisah-kisah yang bisa diangkat sebagai isu semasa untuk diperkatakan oleh semua. 

Tetapi, inilah satu kisah yang membuka ruang dan peluang untuk semua memberikan sedaya mungkin untuk menyelamatkan AKIDAH warganegara kita yang jauh terpisah lautan luas dan masa.

Inilah jalan JIHAD buat yang berkuasa diantara kita untuk  membawa pulang warga kita ini ke pangkuan ummah agar Iman dan akidah di dada dapat dibela dan terpelihara.

Saya menyeru agar kita bertindak menyelamatkan mereka sekeluarga, bukan hanya sekadar mengeluh atau mencemuh setelah membaca kisah mereka di media sahaja.


No comments:

Followers

Video ajijoi

Loading...